selamat berkunjung ke blog ibnuabdulrahim & semoga mendapat faedah dari blog ni.Sama-samalah kita membantu dalam perkara kebaikan.Apa yg baik itu dari ALLAH & apa yg buruk itu daripada kelemahan ana sendiri tetapi sebenarnya kedua-duanya adalah daripada ALLAH S.W.T.

نويت التعلم والتعليم والتذكر والتذكير والنفع والإنتفاعة والإفادة والإستفادة والدعاء إلى الهدى والدعوة على الخير والحث على التمسك بكتاب الله وسنة رسول الله صلى الله عليه وسلم ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم

Khamis, 3 Disember 2009

CINTA DAN SUKA


Dari Imam Qusayri,
"Mujahid itu ialah mereka yang berusaha membebaskan diri dari kekangan hawa nafsu yang menjadi sifat manusia, dan berusaha mengendalikan diri serta tidak memperturutkan kehendaknya (nafsu) dalam kebanyakan waktunya."
Di hadapan orang yang kita cinta, hati kita akan berdegup kencang.Tapi di depan orang yang kita suka, hati kita akan gembira.Di depan orang yang kita cinta, musim sentiasa berbunga-bunga.Di depan orang yang kita suka, musim itu cuma berangin sahaja.Jikalau kita lihat di dalam mata orang yang kita cinta, kita akan kaku.Tapi jikalau kita melihat ke dalam mata orang yang kita suka, kita akan tersenyum.Di depan orang yang kita cinta lidah kelu untuk berkata-kata,Tapi di depan orang yang kita suka, lidah bebas berkata apa sahaja. Di depan orang yang kita cinta, kita menjadi malu. Di depan orang yang kita suka, kita akan tunjukkan imej yang sebenar. Kita tidak boleh merenung mata orang yang kita cinta.Tapi kita selalu merenung mata orang yang kita suka.Bila orang yang kita cinta menangis, kita akan turut menangis.Bila orang yang kita suka menangis, kita akan turut membuat dia gembira.Perasaan cinta bermula dari kata, perasaan suka bermula dari telinga.Jadi, jikalau kita berhenti menyukai seseorang yang kita suka Umpama kita membuang telinga kita Tapi jika kita cuba menutup mata Cinta berbuah menjadi airmata Setiap orang yang akan mengalami ini dalam hidup mereka.
Cuba fikirkan siapa yang anda cinta dan siapa yang anda suka.. NurKasih Ilahi jadikan impian didunia cintamu NurKalam Ilahi jadikan hiasan disudut hatimu.

teruskan pembacaan anda

Selasa, 1 Disember 2009

SELAMAT HARI LAHIR AYAHku

Ayah

ketika kejauhan
masihku hangat kasihmu ayah
betapaku rindukan redup wajahmu
hadir menemaniku

terbayang ketenangan
yang selalu kau pemerkan
bagaikan tiada keresahan

walau hatimu sering terluka
tika diriku terlanjur kata
tak pernah sekali kau tinggalkan
diriku sendirian

ketikaku dalam kedukaan
kau mendakap penuh pengertian
disaat diriku kehampaan
kau setia mengajarku
erti kekuatan

terpancar kebanggaan
dalam senyummu
melihatku berjaya
bilaku kegagalan
tak kau biarkan
aku terus kecewa
dengan kata azimat
engkau nyalakan semangat
restu dan doa kau iringkan

tak dapatku bayangkan
hidupku ayah
tanpa engkau disisi
semua kasih sayang
yang kau curahkan
tersemat dihati.....

teruskan pembacaan anda

Sabtu, 7 November 2009

CERMIN DIRI SENDIRI


Daripada Abu Hurairah r.a, bahawasanya Rasullullah SAW telah bersabda, maksudnya:

"Jika ada seseorang berkata: "Orang ramai sekarang ini sudah rosak", maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka."
(H.R. Muslim)
Penerangan Hadis:
Iman Nawawi ketika menulis hadis ini dalam kitab Riyadhus Shalihin, beliau memberi penjelasan seperti berikut:
"Larangan semacam di atas itu (larangan berkata orang ramai sudah rosak) adalah untuk orang yang mengucapkan sedemikian dengan tujuan rasa bangga pada diri sendiri ('ujub) sebab dirinya tidak rosak, dan dengan tujuan merendahkan orang lain dan merasa dirinya lebih mulia daripada mereka. Maka yang demikian ini HARAM".
"Adapun orang yang berkata seperti itu kerana ia melihat kurangnya perhatian orang ramai terhadap agama mereka serta didorong oleh perasaan sedih melihat yang di alami oleh mereka dan timbul daripada perasaan cemburu terhadap agama, maka perkataan ini tiada
salahnya".
Hadis ini boleh menjadi peringatan kepada kita semua semasa membincang dan menghuraikan masalah-masalah umat Islam sekarang ini. Maka apabila kita
membincangkan masalah-masalah umat Islam dewasa ini maka janganlah kita merasa 'ujub dengan diri kita sendiri, bahkan hendaklah kita menegur diri kita masing-masing dan jangan suka menuduh orang lain.
Walaupun hal kerosakan moral umat Islam dewasa ini diketengahkan biarlah pendedahan itu dalam bentuk yang sihat, dengan perasaan yang penuh belas kasihan dan rasa cemburu terhadap ugama, bukan dengan perasaan bangga diri dan memandang rendah kepada orang lain.
Tidak salah membincangkan kerosakan yang berlaku, namun jangan sampai menganggap diri kita 'perfect' dan orang lain tidak setanding dengan kita.
Mudah-mudahan ALLAH swt. dengan limpah kurnia Nya memberikan kepada kita rahmat, taufiq dan hidayah. AMIN

teruskan pembacaan anda

Ahad, 1 November 2009

DUA LELAKI DAN SEBUAH PULAU

Sebuah kapal karam di tengah laut kerana dipukul badai dan ombak hebat. Hanya dua orang lelaki yang berjaya menyelamatkan diri dan berenang ke sebuah pulau kecil yang gersang.

Dua orang yang selamat itu tak tahu apa yang harus dilakukan. Namun, mereka berdua yakin bahwa tidak ada yang dapat dilakukan kecuali berdoa. Untuk mengetahui doa siapakah yang paling dikabulkan, mereka sepakat untuk membagi pulau kecil itu menjadi dua wilayah. Dan mereka tinggal sendiri sendiri berseberangan di dua sisi pulau tersebut.

Doa pertama mereka panjatkan, mereka memohon agar diturunkan makanan. Esok harinya, lelaki A melihat sebuah pohon penuh dengan buah-buahan tumbuh di sisi tempat tinggalnya. Sedangkan di daerah tempat tinggal lelaki B tetap kosong.

Seminggu kemudian, lelaki yang ke satu merasa kesepian dan memutuskan untuk berdoa agar diberikan seorang isteri. Keesokan harinya, ada kapal yang karam dan satu-satunya penumpang yang selamat adalah seorang wanita yang berenang dan terdampar di sisi tempat lelaki A itu tinggal. Sedangkan di sisi tempat tinggal lelaki B tetap saja tidak ada apa-apa.

Segera saja, lelaki ke satu ini berdoa memohon rumah, pakaian dan makanan. Keesokan harinya, seperti keajaiban saja, semua yang diminta hadir untuknya. Sedangkan lelaki B tetap saja tidak mendapatkan apa-apa.

Akhirnya, lelaki ke satu ini berdoa meminta kapal agar dia dan isterinya dapat meninggalkan pulau itu. Pagi harinya mereka menemukan sebuah kapal tertambat di sisi pantainya. Segera saja lelaki A tersebut dan isterinya naik ke atas kapal dan siap-siap untuk berlayar meninggalkan pulau itu. Ia pun memutuskan untuk meninggalkan lelaki B yang tinggal di sisi lain pulau. Menurutnya, memang lelaki kedua itu tidak layak menerima barkah tersebut kerana doa-doanya tak pernah terkabulkan.

Begitu kapal siap berangkat, lelaki A ini mendengar suara dari langit menggema, "Hai, mengapa engkau meninggalkan rakanmu yang ada di sisi lain pulau ini?"

"Barkahku hanyalah milikku sendiri, kerana hanya doa akulah yang dikabulkan," jawab lelaki A ini. Doa lelaki temanku itu tak satupun dikabulkan. Maka, ia tak layak mendapatkan apa-apa."

" Kau salah ! " suara itu membentak tinggi

" Tahukah kau bahwa rakanmu itu hanya memiliki satu doa. Dan, semua
doanya terkabulkan. Bila tidak, maka kau takkan mendapatkan apa-apa. "

" Katakan padaku " tanya lelaki A itu.

" Doa macam apa yang ia panjatkan sehingga aku harus merasa berhutang
atas semua ini padanya?"

" Ia berdoa agar semua doamu dikabulkan ! "

Renungan:

Kesombongan macam apakah yang membuat kita merasa lebih baik dari yang lain? Sedarilah betapa banyak orang yang telah mengorbankan segala sesuatu demi kejayaan kita. Tak selayaknya kita mengabaikan peranan orang lain, dan janganlah menilai seseorang/sesuatu Hanya dari "yang terlihat" saja

teruskan pembacaan anda

Jumaat, 23 Oktober 2009

Dilema Seorang Orang Yang Sorang


Aku yang sorang....
Hidup sorang...
Buat amende semua sorang...
Berak memang lah sorang..
Lagi pun jamban aku memang memuat untuk sorang jerr..
Aku yang sorang....
Makan Sorang2..
Minum pun , sorang2...
Nak makan dua orang...
Tapi takut tak kenyang....
Aku yang sorang...
Bangun pagi sorang...
Tido pun sorang...
Hajat dihati nak tido dua orang..
Tapi buat sempit bilik pulak karang....
Berjalan sorang2...
berlari pun sorang2...
Bejoging pun sorang2
Ingat nak ramai orang..
Tapi tu, marathon lah korang..
Lepak sorang2.. mimpi pun sorang2...
berangan sorang2.. jiwang pun sorang2...
Pegi bandar sorang2.. balik bandar pun sorang2...
Dah sebulan aku tak kebandar sebab ramai sangat orang..
Semalam aku sorang...
Kini aku masih sorang...
Esok lusa sorang lagi kot...
Tapi, dekat stadium semalam, ramai pulak orang..
Tapi...
Aku bukannya orang-orang...
Aku bukannya orang utan..
Aku juga bukannya orang minyak...
Dan aku juga bukannya orang gila...
Dan aku juga bukanlah orang jahat...
Bukan gak orang kena sawan..
Tapi aku juga orang... macam orang lain jugak
Macam ko jugak lah masa engko sorang dulu !!
Aku tahu...
Aku bukanlah orang berada...
Aku juga bukanlah orang glamer...
Dan aku bukanlah orang ternama...
Walaupun aku hanya orang biasa...
Aku tetap orang...

teruskan pembacaan anda

Surat Dari Iblis Laknatullah Kepada Manusia



Hai manusia yang tersayang,
Tadi malam waktu akan tidur, aku lihat engkau tidak memuji Allah, tidak berselawat, tidak membaca ayat Kursi dan Kulhu. Ini bagus sekali kerana waktu akan tidur adalah waktu untuk tidur, bukan untuk membaca Al-qur'an. Sesungguhnya engkau tidak membuang-buang masa.Pagi ini aku lihat engkau tidak bangun mengerjakan solat subuh. Bagus sekali ! Engkau telah membuktikan bahwa engkau adalah sahabatku yang budiman. Janganlah engkau susah-susah bangun dan memendekkan tidurnya.Tidurlah dengan nyenyak dan nyaman. Jangan hiraukan suara ayam berkokok yang mengejutkan engkau dari tidurmu. Bila subuh datang menjelang, udara masih dingin, tariklah selimutmu dan tidurlah sayangku seperti puteri kayangan.

Aku lihat engkau jarang-jarang mengambil wudu'. Ini bagus sekali kerana engkau tidak membazirkan air dan tidak meninggikan water bill rumahmu. Aku lihat engkau tak pernah membaca Bismillah sewaktu akan makan. Ini bagus,kerana engkau tidak memenatkan mulutmu. Dan bila sudah kenyang, engkau tak pernah menyebut Alhamdulillah. Ini bagus juga. Cukuplah engkau sedawa kuat-kuat seperti lembu.

Hai manusia yang kucintai,

Semalam ada seorang peminta sedekah datang ke rumahmu. Engkau menghalau dia suruh pergi tanpa engkau memberikan duit sesen ataupun seteguk air. Ini sangat bagus dan terpuji, kerana engkau tidak membuang-buang duit dan tak membazirkan rezekimu yang melimpah-ruah yang diberi Allah kepadamu. Engkau seorang yang jimat cermat. Biarlah rezeki engkau untuk kegunaan engkau seorang, untuk menonton wayang, berholiday di Genting dan membeli kemewahan-kemewahan dunia.

Aku lihat bila engkau bertemu dengan sahabat handaimu, engkau tidak mengucapkan Assalamualaikum. Engkau mengucapkan "Hi Everybody!" Ini bagus juga kerana engkau menunjukkan bahwa engkau mengerti adab resam orang kafir dan engkau mengerti bahasa Inggeris. Tak perlu engkau belajar membaca bahasa Arab kerana ini bukan bahasa antara-bangsa.Engkau telah membuktikan bahwa engkau dan aku adalah sahabat sejati. Sudah tentu engkau adalah seorang yang budiman kepada kaumku.

Duhai manusia,

Di sepanjang Ramadhan, telah lemah seluruh urat sendiku, telah terbakar seluruh jasadku,merintih ku kesakitan, bila setiap kali ku lihat hamba-hambaNya yang penat berpuasa di malam hari dan menghabiskan waktu malam dengan bertarawikh, berzikir dan merintih mengenang dosa-dosanya yang lepas,kerana pintu taubat telah dibuka oleh ALLAH dengan Seluas-luasnya... Namun, aku tetap gembira kerana ada diantara kalian yang masih sudi menjadi temanku..melepaskan peluang rahmat ALLAH dengan mengucap perkataan yang sia-sia, mengumpat, tidak bertarawikh, malah mencipta persengketaan..aduhai tubuh badanku yang terbelenggu telah segar kembali... cukuplah NAFSU manusia sendiri menjadi penyambung tugasku di sepanjang bulan yang dirahmati ini... Di akhirat nanti, engkau dan aku dapat berjalan bersama-sama kita berpegang-tangan menuju Neraka Jahannam.

Sahabatmu Yang Tercinta,
Iblis Laknatullah
Sesungguhnya Iblis itu tidak sesekali akan berputus asa untuk menghasut manusia ke jalan kesesatan.

teruskan pembacaan anda

Rabu, 21 Oktober 2009

IBUKU SEORANG PEMBOHONG


وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعۡبُدُوٓاْ إِلَّآ إِيَّاهُ وَبِٱلۡوَٲلِدَيۡنِ إِحۡسَـٰنًا‌ۚ إِمَّا يَبۡلُغَنَّ عِندَكَ ٱلۡڪِبَرَ أَحَدُهُمَآ أَوۡ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ۬ وَلَا تَنۡہَرۡهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوۡلاً۬ ڪَرِيمً۬ا
Maksudnya:Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "uh" dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun)(Al-Isra 23)

Memang sukar untuk orang lain percaya,tapi itulah yang berlaku.Ibu saya memang seorang pembohong!!! Sepanjang ingatan saya sekurang-kurangnya 8kali ibu membohongi saya.Saya catatkan pembohongan-pembohongan ibu untuk anda jadikan renungan.Cerita ini bermula ketika mana saya masih kecil.Saya lahir dari keluarga yang susah.Makan minum serba kekurangan.Kami sering kelaparan.Adakalanya, selama beberapa hari kami terpaksa makan berlaukkan ikan masin dikongsi satu keluarga.Sebagai anak yang masih kecil,saya sering saja merungut.Saya menangis mahukan nasi & lauk yang banyak.Tapi ibu cepat memujuk.Ketika makan, ibu sering membahagikan bahagian makanannya utk sya.Sambil memindahkan nasi ke pinggan saya ,ibu berkata, "makanlah nak ibu tak lapar".PEMBOHONGAN YG PERTAMA IBU.
Ketika saya mulai besar, ibu yang gigih sering meluangkan masa lapangnya untuk memancing di tali air berhampiran rumah.Ibu berharap agar hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit rezeki untuk membesarkan kami adik-beradik.Pulang dari memancing,ibu memasak gulai ikan yang segar dan mengudang selera.Sewaktu kami memakan gulai ikan itu ibu duduk disamping kami dan memakan sisa isi ikan yg kami makan tadi.Saya sedih melihat ibu sedemikian rupa.Hati saya tersentuh lalu saya memberikan bahagian ikan yang saya belum sentuh kepada ibu.Tetapi dengan cepat ibu menolaknya sambil berkata,"makanlah nak, ibu tak suka makan ikan sungai".PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA.
Di usia awal remaja, saya dimasukkan sekolah menengah.Ibu pergi ke kedai membawa sejumlah penyapu lidi & kuih-muih untuk dijual bagi menyara persekolahan saya,abang dan adik-adik.Suatu lebih kurang jam 1.30am saya terjaga dari tidur.Saya melihat sedang membuat kuih dengan bertemankan sebuah pelita di hadapannya.Beberapa kali ibu tersengguk-sengguk kerana terlalu mengantuk.Saya berkata,"tidurlah bu, esok pagi ibu nak ke kebun pula".Ibu tersenyum dan berkata,"tidurlah dulu nak,ibu belum mengantuk lagi".PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA.
Di hujung musim persekolahan, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemani kami pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan penting.Ketika Ketika matahari mula menegak, ibu masih setia menunggu walaupun ditengah panas.Ibu seringkali tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada ilahi agar kami dapat menjawab dengan mudah dan cemerlang.Apabila loceng yang menandakan masa telah tamat berbunyi,ibu dengan segera menyambut kami dan menuangkan air yang sudah disiapkan dalam botol yang dibawanya.Air yang menghilangkan dahaga dikala panas terik itu tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang seorang ibu.Melihat tubuh ibu yang dibasahi peluh, saya segera memberikan air saya itu kepada ibu dan menyuruhnya minum.Tapi ibu menolaknya sambil berkata,"minumlah nak, ibu tak haus".PEMBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT.
Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas beberapa bulan saya lahir, ibulah yang mengambil alih tugas seorang ayah.Ibu bekerja mengambil upah di kebun sebagai penoreh getah,membuat penyapu lidi dan menjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan.Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu.Kehidupan keluarga kami semakin susah dan susah.Melihat keadaan keluarga yang semakin parah,seorang pakcik datang untuk membantu ibu.Anehnya, ibu menolak bantuan itu.Jiran-jiran sering kali menasihati ibu supaya menikah lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga dan mencarikan wang untuk menyara kami sekeluarga.Tetapi ibu yang kuat semangatnya tidak mengendahkan nasihat mereka.Kata ibu,"ibu tak perlu cinta seorang lelaki kerana ibu cukup bahagia".PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA.
Setelah abang habis belajar dan mula bekerja,ibu sudahpun tua.Abang menyuruh ibu supaya berehat sahaja di rumah.Tidak perlulah bersusah payah lagi untuk mencari nafkah.Tetapi ibu tidak mahu.Ibu rela pergi ke pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi keperluan hidupnya.Abang yang bekerja jauh di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu memenuhi keperluan ibu, pun begitu ibu tetap berkeras tidak mahu menerima wang tersebut.Malahan ibu mengirimkan balik wang tersebut dan ibu berkata,"jagan susah-susah,ibu ada duit".PEMBOHONGAN IBU YANG KEENAM.
Setelah tamat pengajian di universiti,saya melanjutkan lagi pelajaran ke peringkat sarjana di luar negara.Pengajian saya di sana dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar.Sarjana itu saya sudahi dengan cemerlang, kemudian saya bekerja dengan syarikat yang membiayai saya juga di luar negara.Dengan gaji yang agak lumayan, saya berhajat membawa ibu untuk menikmati penghujung hidupnya di luar negara.Pada pandangan saya, ibu sudah puas bersusah payah untuk kami.Hampir seluruh hidupnya habis dengan penderitaan.Jadi eloklah kalau hari-hari tuanya ini ibu habiskan dengan kecerian dan keindahan pula.Tetapi ibu yang baik hati menolak ajakan saya.Walaupun itu yang ibu mahu, tetapi ibu tidak mahu menyusahkan anaknya ini dengan berkata,"tak payahlah nak, ibu tak biasa tinggal di negara orang".PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH.
Beberapa tahun berlalu, ibu semakin tua.Suatu hari saya menerima berita ibu jatuh sakit.Ibu mesti dirawat secepat mungkin.Saya yang ketika itu berada jauh, segera pulang untuk menjenguk ibunda yang tercinta.Saya melihat ibu terbaring lemah di atas katil.Ibu yang kelihatan sangat lemah itu menatap wajah saya dengan penuh kerinduan.Ibu menghadiahkan saya sebuah senyuman biarpun agak kaku kerana terpaksa menahan kesakitan yang menjalari setiap inci tubuhnya.Saya dapat rasai betapa siksanya ibu ketika itu.Saya menatap wajah ibu sambil berlinangan air mata.Saya cium tangan ibu kemudian saya kucup dahinya.Di saat itu hati saya terlalu sedih, sedih sekali melihat keadaan ibu begitu.Tetapi ibu tetap tersenyum dan berkata ,"nak janganlah menangis, ibu tak sakitlah".PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN.
Setelah mengucapkan pembohongan yang kelapan itu, ibunda yang tercinta menghembus nafasnya yang terakhir.Berakhirlah sebuah cerita yang menyayat hati.Kita bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah.Kita boleh memeluk dan menciumnya.Kalau berada jauh, kita boleh menelefonnya sekarang dan berkata,"ibu, saya sayang ibu".Ingatlah besarnya pengorbanan seorang yang bergelar ibu.Moga kita dapat mengambil faedah dari cerita di atas.

teruskan pembacaan anda

Khamis, 18 Jun 2009

MULIANYA AKHLAKMU WAHAI KEKASIH ALLAH


Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Beliau SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abubakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, "anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". "Apakah Itu?", tanya Abubakar r.a. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Ke esokan harinya Abubakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "siapakah kamu ?". Abubakar r.a menjawab, "aku orang yang biasa". "Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abubakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abubakar r.a.

teruskan pembacaan anda

Ahad, 31 Mei 2009

RENUNGAN


gambar hiasan

Dipetik dari mesej seorang kawan dari friendster ana Alhamdulillah... Mampu membangkitkan kesedaran.renung-renungkanlah...


Kita pasti dirisik..
Pertunangan sejak azali..
Di hujung hidup nanti..

Berlangsungnya perkahwinanmu dengan maut..
Hantarannya..sakit dan nazak..
Tamu bertandang menghadiahkan esak tangis..
Pengantin dimandikan..

Dipakaikan baju cantik putih..
Wangian gaharu dan cendana..
Keranda jadi pelaminan..
Pengantin bersanding sendirian..

Di arak keliling kampung..
Berkompangkan azan dan kalimah kudus..
Akad nikahnya bacaan talkin..
Berwalikan liang lahat..

Saksi pula nisan-nisan..
Siraman air mawar..
Keluarga terdekat menepung tawar..
Tiba masa pengantin..
Menunggu sendirian..

Malam pertama bersama KEKASIH..
Di kamar bertilamkan tanah..
Dan Dia menuntut janji..
Sucikah kita tatkala berpadu..

Pernahkah taubat sepanjang hayat..
Atau terkubur bersama dosa-dosa...
Dan Dia Kekasih itu..
Menetapkanmu ke syurga..
Atau melemparkan dirimu ke neraka..

teruskan pembacaan anda

Ahad, 17 Mei 2009

MUNAJAT SEMPENA IMTIHAN



Ya ALLAH bantulah aku dalam menjawab soalan imtihan ini ya ALLAH.Berilah aku kefahaman apabila membaca soalan ya ALLAH.Mak&AyahKu mengharapkan yg terbaik dari aku.Sesungguhnya aku tak mampu dengan usahaku semata-mata melainkan dengan pertolongan darimu ya ALLAH.Dengarlah rintihan hambamu ini ya ALLAH.Jauhkanlah aku dari perkara yg boleh melupakan,perkara yg boleh melalaikan,perkara yg boleh menjatuhkan aku ke dalam jurang api nerakamu ya ALLAH.YA ALLAH engkau tetapkanlah suatu yg terbaik untuk aku.Maqbulkanlah segala doa-doaku.Ampunkanlah segala dosa-dosaku.Hanya pada engkau aku bermohon ya ALLAH tuhan sekelian alam.

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ فَهْمَ النَّبِيِّيْنَ وَحِفْظَ الْمُرْسَلِيْنَ وَالْمَلاَئِكَةِ الْمُقَرَّبِيْنَ. اَللَّهُمَّ اجْعَلْ لِسَانِيْ عَامِرًا بِذِكْرِكَ وَقَلْبِيْ مَلِيْئًا بِخَشْيَتِكَ، إِنَّكَ عَلَى مَا تَشَاءُ قَدِيْرٌ.

Maksudnya: “Ya Allah! Aku memohon daripadaMu kefahaman para nabi, ingatan para rasul dan malaikat terhampir. Ya Allah! Jadikanlah lidahku basah dengan zikir kepadaMu, hatiku dipenuhi dengan takut kepadaMu. Sesungguhnya Engkau maha berkuasa di atas segala apa yang Engkau kehendaki.

teruskan pembacaan anda

Jumaat, 15 Mei 2009

SALAM IMTIHAN




Salam imtihan buat sahabat-sahabat yg sedang& akan menduduki peperiksaan.Dikesempatan ni ana nak mohon sejuta kemaafan dari antum semua & dari sesiapa saja yg mengenali diri ini.Sesungguhnya diri ini terlalu banyak kekurangan.Mudah-mudahan kita semua dipermudahkan oleh ALLAH untuk menjawab soalan nanti.Perbanyakkanlah amalan-amalan sunat,terutama solat sunat qobliah & ba'diah jgn ditinggalkan,maafkan salah silap kawan-kawan,minta mak ayah doakan,jaga hati mak ayah,guru-guru.Yang penting USAHA,DOA&TAWAKKAL, insyaALLAH dipermudahkan.Semoga semua tak tension-tension untuk menghadapi imtihan ni.Harap tenang-tenang semua.Ana pun risau jugak nak imtihan ni tapi,harap-harap boleh la buat.Ana doakan semua najah dengan cemerlang.


teruskan pembacaan anda

Isnin, 13 April 2009

SAMA-SAMA KITA HAYATI

video

sejauh mana sayangnya kita terhadap RASULULLAH S.A.W?????adakah hnya sekadar menitiskan air mata bila menonton V.klip ini????fikir2kan dan renung2kanlah.....

teruskan pembacaan anda

Ahad, 12 April 2009

RUKUN ISLAM

Para ulama menetapkan setiap umat Islam mesti mematuhi 5 perkara asas dalam Islam yang dikenali sebagai Rukun Islam yang terdiri daripada lima perkara:-

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم بني الإسلام على خمس شهادة أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله وإقام الصلاة وإيتاء الزكاة والحج وصوم رمضان'‎

1. Mengucap dua kalimah syahadah dan menerima bahawa Tuhan (Bahasa Arab: Allah) itu tunggal dan nabi Muhammad s.a.w itu rasulNya.
2. Menunaikan solat lima waktu sehari semalam
3. Membayar zakat - iaitu biasanya 2.5% jumlah simpanan untuk seorang kaya bekerja dalam perdagangan atau industri, dan 10% atau 20% hasilan tahunan untuk para petani. Wang atau hasilan ini dibahagikan di kalangan fakir miskin.
4. Berpuasa pada bulan Ramadan.
5. Mengerjakan Haji bagi mereka yang mampu.

Sembahyang itu wajib pada semua Muslim lima kali sehari. Sembahyang lima waktu ini dikenali sebagai Fardu or sembahyang wajib. Waktu Solat ini telah ditentukan masanya setiap hari:

* Solat Subuh (Sekurang-kurangnya sejam setengah sebelum matahari terbit)
* Solat Zohor (Baru sahaja selepas tengah hari)
* Solat Asar (Waktu petang)
* Solat Maghrib (Baru sahaja selepas matahari terbenam)
* Solat Isyak (Sekurang-kurangnya sejam setengah selepas matahari terbenam)

Sebelum sembahyang dapat dilakukan, seorang harus bersih diri. Pembersihan ini dikenali sebagai Wudhu. Ia harus dilakukan kalau seorang telah pergi ke bilik air, kentut , muntah, atau berdarah. Air sembahyang yang penuh (ghusl) diwajibkan selepas hubungan seks, dan disunatkan sebelum sembahyang Jumaat.

Solat harus dilakukan dalam Bahasa Arab, yakni bahasa Quran. Ketika sembahyang, orangnya bersujud dan melutut ke arah Kaabah di Makkah. Sesinya berakhir dengan memandang ke kanan dan kemudian ke kiri, menyebut "Assalamu 'alaikum," atau salam sejahtera bagi kamu.

Semua orang Islam yang mampu wajib mengerjakan haji, tidak berkira asal-usul mereka. Umat Islam harus mengerjakan rukun ini sekurang-kurangnya sekali dalam hidup mereka.

Semasa haji para Muslim mengingati peristiwa penting yang berlaku dalam sejarah Islam. Penyelidik Muslim dan Barat mendapati cara penunaian haji ini berasal dari cara Nabi Muhammad s.a.w. melakukakannya

Semasa haji, umat Muslim tiba di Pelabuhan Jeddah, dan berjalan ke Makkah. Berdekatan dengan Makkah, umat Muslim menukar ke pakaian putih yang dipanggil Ihram. Kaya atau miskin, hitam atau putih, semuanya berdiri sama rata.

teruskan pembacaan anda

RUKUN IMAN

“ " Wahai orang-orang yang beriman! Tetapkanlah iman kamu kepada Allah dan RasulNya, dan kepada Kitab Al-Quran yang telah diturunkan kepada RasulNya (Muhammad s.a.w) dan juga kepada Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan dahulu daripada itu dan sesiapa yang kufur ingkar kepada Allah dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya dan Rasul-rasulNya dan juga Hari Akhirat, maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh." (Surah An-Nisaa’: 136)[1] ”

Dari ayat diatas Rukun Iman disebutkan hanyalah lima perkara iaitu

1. Percaya kepada Allah
2. Percaya kepada Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul
3. Percaya kepada Malaikat-Malaikat
4. Percaya kepada Kitab-Kitab
5. Percaya kepada Hari Akhirat

Tidak disebut rukun iman ke-6 iaitu

1. Percaya kepada Qada' dan Qadar

Kewajipan beriman kepada Qada' dan Qadar sememangnya tidak diterangkan di dalam ayat 136 surah an-Nisaa’. Namun begitu, Rukun Iman ke-6 yang digariskan oleh Rasulullah tetap mempunyai asas di dalam al-Quran berdasarkan kepada ayat-ayatnya yang lain iaitu:-
“ " Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. (Surah Al-Hadid: 22-23)[2] ”

[sunting] Dalil Hadis tentang Rukun Iman

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
“ " Pada suatu hari, Rasulullah saw. muncul di antara kaum muslimin.

Lalu datang seorang laki-laki dan bertanya: Wahai Rasulullah, apakah Iman itu?
Rasulullah saw. menjawab: Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, pertemuan dengan-Nya, rasul-rasul-Nya dan kepada hari berbangkit.
Orang itu bertanya lagi: Wahai Rasulullah, apakah Islam itu?
Rasulullah saw. menjawab: Islam adalah engkau beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan apa pun, mendirikan solat fardu, menunaikan zakat wajib dan berpuasa di bulan Ramadan.
Orang itu kembali bertanya: Wahai Rasulullah, apakah Ihsan itu?
Rasulullah saw. menjawab: Engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya. Dan jika engkau tidak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia selalu melihatmu.
Orang itu bertanya lagi: Wahai Rasulullah, kapankah hari kiamat itu?
Rasulullah saw. menjawab: Orang yang ditanya mengenai masalah ini tidak lebih tahu dari orang yang bertanya. Tetapi akan aku ceritakan tanda-tandanya; Apabila budak perempuan melahirkan anak tuannya, maka itulah satu di antara tandanya. Apabila orang yang miskin papa menjadi pemimpin manusia, maka itu tarmasuk di antara tandanya. Apabila para penggembala domba saling bermegah-megahan dengan gedung. Itulah sebagian dari tanda-tandanya yang lima, yang hanya diketahui oleh Allah.
Kemudian Rasulullah saw. membaca firman Allah Taala: Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
Kemudian orang itu berlalu, maka Rasulullah saw. bersabda: Panggillah ia kembali! Para sahabat beranjak hendak memanggilnya, tetapi mereka tidak melihat seorang pun. Rasulullah saw. bersabda: Ia adalah Jibril, ia datang untuk mengajarkan manusia masalah agama mereka. (Kitab Sahih Muslim)

teruskan pembacaan anda

Kalamullah

Islam © 2008 Template by:
jan_ihq